Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Tips Mendisiplinkan Anak Tanpa Harus Memukul

Tips Mendisiplinkan Anak Tanpa Harus Memukul

Mengajarkan disiplin terhadap anak bukan hal yang mudah. Banyak tantangan yang sering menguji kesabaran para orang tua dalam hal ini. 

Bahkan bagi orang tua yang  tidak mampu menahan emosi biasanya kerap khilaf dan mengambil jalan pintas yakni memukul anak.

Padahal jika pandai menahan diri, orang tua bisa mendisiplinkan anak tanpa harus dengan cara kekerasan.

Apalagi dengan memukul tidak akan membuat anak bertambah disiplin. Justru meninggalkan efek panjang yang berujung pada trauma dan mengganggu kesehatan mental anak di masa mendatang.

Tentu, kita tidak ingin hal tersebut terjadi pada anak kita, bukan? 

Baca juga : Anak Juga Manusia

Tips Mendisiplinkan Anak

Peran orang tua sangatlah penting dalam mendisiplinkan anak. Oleh karena itu, berikut tips dalam mendisiplinkan anak tanpa harus memukul. 

Sabar

Hal yang paling umum ketika berhadapan dengan berbagai masalah hidup adalah bersikap sabar dan tenang. 

Begitupun dalam mendidik anak, orang tua harus senantiasa bersikap sabar. 

Sabar terhadap tingkah anak, sabar ketika anak sedang rewel, tantrum ataupun saat sakit. 

Karena sikap sabar orang tua justru secara tidak langsung akan mendidik anak kita sendiri yaa Parents. 

Perlu diingat bahwa anak adalah peniru yang ulung. Nah, orang tua yang senantiasa sabar mendisiplinkan anak, pasti akan ditiru pula oleh Si Kecil. 

Jadi, mendidik anak tanpa kekerasan dimulai dari orang tua yang sabar. 

Buat jadwal yang teratur

Jadwal yang teratur dapat mendisiplinkan anak ya Parents. Seperti sesaat sebelum berangkat sekolah, anak harus bangun lebih cepat, agar tidak telat masuk sekolah. 

Dengan rutinitas yang teratur, maka anak secara otomatis terbiasa dengan aktivitas tersebut. 

Melatih meminta maaf

Latihlah anak Anda untuk meminta maaf ketika berbuat salah. Perlu diperhatikan, melatih meminta maaf disesuaikan dengan usia anak Anda. 

Melatih sedini dan seefektif mungkin akan membuat anak Anda juga lebih bertanggung jawab terhadap perbuatannya. Disini diperlukan kreativitas para orang tua, agar anak bisa paham betul arti kata maaf dan leb bertanggung jawab.

Baca juga : Tips memaksimalkan potensi otak anak

Membuat kesepakatan bersama

Seringkali anak melakukan sesuatu terlalu berlebihan karena sudah merasa asik maupun nyaman. Nah, untuk menghindari anak agar tidak berlebihan dalam aktivitasnya, maka orang tua harus buat kesepakatan bersama anak. 

Misalnya, saat anak asik bermain gadget, maka perlu dibuat kesepakatan. Kesepakatan seperti membatasi waktu bermain gadgetnya. 

Manfaat lain saat membuat kesepakatan bersama adalah anak dapat dilatih untuk mengungkapkan pendapatnya dan juga untuk menjadi negosiator yang handal. 

Memberikan sanksi sesuai usianya

Lantas bagaimana ketika anak sudah berbuat salah? Pasti membuat kita sebagai orang tua merasa kesal. Disini kadangkala mulut dan tangan sulit dikontrol untuk melakukan kontak fisik dengan anak.

Berikut hal-hal yang perlu dilakukan saat emosi kita nyaris tak terbendung, 

  • Diam dan tarik nafas secara perlahan-lahan
  • Lakukan aktivitas lain terlebih dahulu. Kalau Parents Muslim, Parents bisa melakukan aktivitas duduk hingga berbaring serta segera berwudhu. 
  • Setelah emosi mereda, datangilah anak Anda sambil tersenyum dan menjelaskan kesalahan serta akibat yang ditimbulkan dari kesalahannya tersebut. 
Nah, itulah 5 tips mendidik anak tanpa kekerasan. Mendidik anak tanpa harus memukul akan mengurangi pula perasaan bersalah orang tua pada anak setelah memukul anak. 

35 komentar untuk "Tips Mendisiplinkan Anak Tanpa Harus Memukul"

  1. Aku terkadang sering banget emosi ngadepin anak2 mas, tapi ga pernah kepikir buat memukul mereka. Soalnya tau banget, itu hanya akan berbekas ga cuma di badannya, tapi di pikiran sampe lama. Pengalaman dulu tiap dipukul Ama mama 😁. Yg ada sempet marah, kecewa Ama mama. Itu yg aku ga mau.

    Syukurnya lagi, suamiku jauuuuh LBH sabar. Jangankan mukul, naikin suara aja ke anak2 ga pernah. Aku harus banyaaak sih belajar dari suami , untuk mengontrol emosi dalam mengajari anak :(

    BalasHapus
  2. Masya Allah...sabar..ini adalah kuncinya ya. Seringnya, orang tua sih tau tapi pas ketemu masalah langsung, sering lupa. Ya Allah.. mudah-mudahan kita orang tua bisa inget dengan ilmu ini. Makasih Bu artikelnya kereeen

    BalasHapus
  3. Setujuuu..mending pergi dulu kerjakan apa gitu. Biar ga telanjur pukul anak.Terima kasih reminder-nya. Memang mendidik anak tanpa harus memukul bisa agar mengurangi pula perasaan bersalah orang tua pada anak setelah memukul mereka

    BalasHapus
  4. Dennise Sihombing19 Juli 2022 08.09

    Orangtua sekarang lebih bijaksana ya dalam mendidik maupun mendisiplinkan anak. Beda zaman saya masih kecil dulu masih suka dipukul dengan sapu lidi karena nakal. Tips yang bermanfaat

    BalasHapus
  5. Ya Allah anakku yang gede sekarang masuk usia remaja tapi malah makin tantrum. Apa2 ngambek dan nangis...

    Aku memang harus stok sabaaaar ngadepinnya. Tp Alhamdulillaah ga pernah sampe mukul. makanya bener aku milih menjauh sejenak sampe bener2 bisa menata hati

    Makasi tipsnya, mas....

    BalasHapus
  6. Tipsnya keren buat pendidikan keluarga dimanapun, ada banyak ilmu yang bisa dipraktikkan.

    BalasHapus
  7. Memukul ini cara orang kuno ya?
    Bahkan dulu, orang bangga kalo mendapat guru yang suka memukul
    Beruntung pandangan itu udah banyak berubah
    Saya pernah baca di majalah Intisari, sekitar 20 tahun silam
    Bahwa Ciputra dulu juga suka memukul anak2nya
    Berubah setelah paham bahwa memukul bukan cara mendidik yang benar

    BalasHapus
  8. Setuju mendisiplinkan anak dengan pukulan amalah bikin anak trauma seumur2 ya kak emang gak gampang jadi ortu nih

    BalasHapus
  9. Orangtuanya juga kudu memberikan contoh teladan ya kak, agar anak-anak bisa mengikuti disiplin tersebut dengan sendirinya

    BalasHapus
  10. ketika kita berusaha mendisiplinkan anak, maka secara gak langsung, kita juga belajar untuk mendisiplinkan diri sendiri

    BalasHapus
  11. Masya Allah, pelajaran berharga bagi ornag tua ini. mengajarkan anak minta maaf adalah hal yang bagi sebagian orang menjadi hal yang aneh. padahal saat ornag tua ada salah sama anak, dan meminta maaf akan membuat anak simpati pada orang tua, dan lebih hormat lagi.

    BalasHapus
  12. Bener Mas. Saya termasuk orang tua yang pantangan main tangan atau kekerasan. Baik verbal maupun fisik. Jika sudah terlalu emosi biasanya memilih diam dulu. Bawa sholat, ngopi terus tidur. Tunggu emosi reda baru deh cari pemecahan masalahnya.

    BalasHapus
  13. Saat ini sumber pembelajaran banyak banget ya. Sangat disayangkan kalau sampai para orang tua mengulang pola lama. Meski bikin tradisi sendiri, bukan turunan dari ortu terdahulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju kak pola asuh lama yang kurang baik, tidak perlu untuk diteruskan

      Hapus
  14. Ya Allah~
    Kudu diingat bahwa anak memang sejatinya bukan milik kita. Kalau kita merasa tidak memiliki, jadi gak mudah memarahi. Semoga pengasuhan yang kita lakukan selalu dibimbing Allah subhanahu wa ta'ala.

    BalasHapus
  15. Saya paling gak bisa kalau mukul anak. Marahnya saya ya gertak. Habis itu saya yang nangis. Kalau lihat saya nangis, anak saya langsung peluk. Minta maaf. Hehe

    BalasHapus
  16. Aku dulu merasakan dipukul itu lebih teringat sakitnya.

    Setelah sekarang dewasa mengerti kadang2 mendidik anak memang benar2 butuh ekstra sabar.
    Beruntjngnya banyak artikel2 parenting seperti ini yang membuat aku mengerti pola pukul atau fisik seperti itu memang tidak baik.

    Jadiaku tidakelakukannya.dan memilih persuasif seperti bekerja sama membuat komitmen dengan anak.

    BalasHapus
  17. Betul sekali, Mas. Kunci utama itu mengahdapi anak memang sabar. Apalagi tiap anak beda-beda karakternya. terus anak itu peniru ulung. Nah, saat anak salah, lalu kita membentak, maka ia akan meniru membentak. Tapi memang jangan sampai memukul, karena bisa meninggalkan trauma pada anak juga.

    BalasHapus
  18. Kalau kuperhatikan di lingkungan sekitar rumahku. Nggak sedikit orang tua yang lepas kontrol. Mereka mendisiplinkan anak dengan kekerasan. Misal kayak jeweran gitu.
    Kebanyakan mereka nggak jelasin apa sebenarnya yang menjadi kesalahan anak. Sehingga, besoknya si anak mengulang lagi kesalahan itu. Mirisnya mereka bisa dapat hukuman yang lebih keras lagi.
    Harusnya orang tua memperhatikan benar tips ini.

    BalasHapus
  19. bener, mendisiplinkan anak tuh emang butuh stok sabar yang banyak, mesti sering menghela napas supaya kejengkelan dan amarah nggak meledak.

    Perlu contoh juga dari orang tua, bukan cuma menyuruh dan mengarahkan

    BalasHapus
  20. Sebenarnya yg paling berpengaruh itu contoh dari orang tua. Dan sering2 ngasih hukuman juga ga baik sih. Takutnya malah kebiasa..

    BalasHapus
  21. Konsistensi itu juga kunci ya Mba. Kalau anak sudah terbiasa, lama-lama dia akan disiplin juga dengan sendirinya. Apalagi kalau orangtua juga memberi contoh perbuatannya. Insha Allah anak-anak lebih mudah untuk lebih disiplin.

    BalasHapus
  22. Ya sebaiknya emang kita sebagai ortu harus meminimalisir hukuman fisik saat mendidik anak ya. Saya masih berusaha juga mengurangi pukulan.

    BalasHapus
  23. Masya Allah tabarakallah menjadi orang tua itu memang tidak gampang, nafsu yang suka menghampiri adalah emosi.

    Suka sedih kalau habis marah sama anak, semoga bisa sabar selalu.

    BalasHapus
  24. orang tua kudu sabar mendidik karena ini proses yang panjang, Jangan pernah menyelesaikan dengan emosi karena tidak akan menyelesaikan dan malah menambah masalah. Kudu bener menahan diri

    BalasHapus
  25. aku termasuk orang tua yang memilih untuk tidak menerapkan kekerasan fisik buat mendisiplinkan anak.

    BalasHapus
  26. Masyallah ilmu banget ini, wejangan buat sy juga punya anak nanti tuk displinkan sgala aspek.

    BalasHapus
  27. Mendidik tanpa kekerasan ini membutuhkan latihan dan semoga tidak ada lagi luka-luka masa kecil yang terbawa dalam pengasuhan. Sehingga pengendalian diri sebagai orangtua tetap bisa terjaga dan memilih membuat kesepakatan di awal dengan anak-anak yang sudah bisa diajak bernegosiasi.

    BalasHapus
  28. Setuju semua sama tipsnya pak. Sekarang sudah bukan masanya mendisiplinkan anak dengan kekerasa baik fisik maupun verbal, kuncinya sabaaar sabaar :D

    BalasHapus
  29. waduh masa mendisplinkan kudu memukul ya? kayaknya jauuh banget dan itu cara jadul banget ya. sekarang udah ada yang namanya disiplin positif dan itu bisa kita terapkan sejak anak masih baby

    BalasHapus
  30. Yg paling ampuh memang sabar ya hihi.. dan menjadi contoh yg terbaik buat anak-anak :)

    BalasHapus
  31. Sabar adalah kunci dalam segala hal. Sabar ngadepin anak, sabar juga menahan emosi.

    BalasHapus
  32. jadi pelajaran buat yang muda muda dan belum punya anak nih, biar gak seenaknya aja main pukul atau emosi teriak-teriak ke anak. harus banyak belajar pokoknya

    BalasHapus
  33. Paling suka dengan artikel2 seperti ini, cerita ayah keren banget, semoga banyak ayah di luar sana yang peduli dengan peran pengasuhannya. Btw, anak saya usia 5 tahun saya kasih sanksi juga kalau ketauan sengaja melanggar disiplin, yaitu gak dapet pelukan. Setelah itu dia pasti berusaha menaati peraturan di rmh lg deh..

    BalasHapus